Sabtu, 22 Oktober 2011

SERI (Eps:3)

Assalamualaikum kamu-kamu semua, kembali lagi bersama saya MiladikaRindy dalam Sekilas Cerita, yang akan menceritakan secara sekilas cerita-cerita atau lebih tepatnya adalah masalah-masalah yang tentunya akan dikupas secara tidak tajam, karena ini cerita Hanya Sekilas Cerita..
Oke di mulai dari sekilas cerita tentang


KAMUS GAUL WAWA
Menurut saya Dia cewe cerewet berumur 3 tahun yang sangat pintar, pintar membuat orang-orang yang ada disekitarnya pusing bukan kepalang untuk memahami dan mengerti akan kata-kata yang kluar dari mulutnya, misalnya saja yang terjadi pada kata “TELOR” dia mengubah seenaknya kata tersebut menjadi “uwong”, uwong yang dibahasa jawa tengah berarti “ORANG” atau merubah kata ”PULANG” menjadi “UANG” yang berarti alat tukar yang sering kita pake buat jual beli, atau lagi merubah nama saya “RINDY” menjadi “BIBI” yang berarti tante, atau bisa juga sebutan untuk pembantu rumah tangga.
mengumpulkan beberapa kata, yang harusnya beda pengucapan dan beda arti, menjadi sama pengucapan tapi tetap beda arti misalnya aja beberapa kata seperti, “IKAN, KETAN, SETAN, dan IKHSAN (anak tetangga sebelah rumah)” dirangkum menjadi satu kata yaitu “ENTAN”, atau kata “SUPERMAN, BATMAN, SPIDERMAN, PERMEN” dirangkum menjadi “EMEN” atau beberapa kata lain seperti, LOMPAT, KETUPAT, EMPAT, dan KECAP dirangkum menjadi “EMPAK”.
 Dia juga mengubah beberapa lirik lagu yang sedang mendunia di TV rumahnya setiap saat, misalnya “BIBIRMU DOWER” menjadi “BIBIMU OWENG” atau “AKU GA KUAT SAMA PLAYBOY-PLAYBOY” menjadi “KU GA UAT AMA EMBOM-EMBOM”, Tapi itu belum seberapa dibandingkan dengan kata-kata yang diucapkannya jauh dari yang semestinya, bahkan nyerempet sedikitpun ga, misalkan saja “WORTEL” menjadi “TITIN” atau “KUCING” menjadi “ENYYON” atau yang seharusnya “ASEM” menjadi “ACIN”, tapi ni ya sebenernya masih ada satu kata yang sampai sekarangpun saya, uwok, mamah bahkan ibunya sendiri belum tau aritinya apa, kalo kata uwok si, karna KAMUS GAUL WAWA ilang entah kemana, dan kata-kata yang belum ditemukan artinya itu adalah “ABU_ABU EWE”


TAK PERCAYA
-Hari itu kayaknya hari senin-
saya duduk lemas dibangku karna baru saja terbangun dari tidur cantik saya, tiba-tiba saya melihat muka yang sangat ga menyenangkan untuk dilihat dipagi hari (karna saya berharap di pagi hari yang cerah merona ini saya bisa melihat wajah ceria nan rupawan si kece Orlando Bloom)
“di, masa gw kira ini coklat” si uwok nunjukin jari manis yang sama sekali ga manis ke arah saya
“gw kira?? Lah emang apaan itu??” tanpa ekspresi yang berlebihan saya menanggapi omongan si uwok
“ga tau, tapi kayaknya ee cicak deh” dia ngomong begitu sambil terus melihat penasaran kearah tangan dan baju yang ada nodanya, yang dia bilang kayak coklat secara terus menerus
“bau ga?? Kalo ga bau, ee burung kali??” (mm maaf saya ngomong begitu bukan karna saya udah pernah cium loh.. )
“ga bau, makanya gw cobain, soalnya gw abis makan donat ya gw kira itu coklat dari donat”
“ih jorok lo!!” saya kaget bukan kepalang karna baru sadar punya adik yang bisa kapan saja menjatuhkan nama baik saya karna kejorokannya yg luar biasa
 “yeh gw kan ga tau, lagian kan sayang di, kalo emang itu beneran coklat”
Saya angkat alis, memperbesar bola mata, dan memiringkan lima derajat mulut kearah pipi kiri dan melihat si uwok dengan tatapan tak percaya.

-sore hari, ga tau hari apa-
gedubrakan si uwok turun melewati satu persatu tangga dan tanpa ampun mengijaknya dengan seluruh tenaga yang iya punya.
“mah, mamah..aku bagus ga pake celana jeans ini, tapi kliatannya kaya orang dulu ga sih mah??” dengan antusias si uwok memutarkan badannya setengah kekanan setengah kekiri demi menunjukan ke mamah celana yang iya dapatkan dari hasil bongkar lemari papah.
Tapi sayangnya mamah sedang sibuk dengan hobbynya didapur jadi mamah sama sekali ga mengeluarkan sepatah katapun untuk menanggapi pertanyaan si uwok.
      “mah kayak orang dulu ya mah??” ga nyerah, si uwok bertanya sekali lagi
Tapi tetap tidak ada jawaban juga dari mamah
      “mamah ku yang cantik, ini celana kliatan bagus ga kalo aku pake?? kliatan kayak orang jaman dulu ga mah??”
Akhirnya mama mellihat sejenak kearah si uwok dan berkata
      “orang dulu pake kain dan ga ada punya celana jeans wooookkkkkk”
Si uwok angkat alis, memperbesar bola mata, dan memiringkan lima derajat mulut kearah pipi kiri dan melihat si mamah dengan tatapan  tak percaya
“rabu pagi”
“di..denger ga??” si uwok nanya saya sambil tetap menegndari motornya demi mengantar saya menuju kampus
“denger apaan??”
“kayaknya ada sesuatu yang masuk ke helm gw deh, ntah lalet ntah tawon nih??”
“TAWON??????? yang bener aja masa tawon??” sedikit berteriak karna agak ga setuju dengan apa yang dikatakan si uwok
“iya kalo dari suaranya si lalet kayaknya”si uwok mendengarkan sekali lagi suara binatang apa yang sudah dengan bodohnya masuk kedalam helm baunya
“ya copot dulu lah helmnya biar si binatang kluar” itu saran yang sangat luar biasa cermelang dari saya
“ga ah, biairn aja, didenger-denger bagus juga kok ini suara si lalet atau tawonnya”
Tanpa aba-aba dari siapapun saya angkat alis, memperbesar bola mata, dan memiringkan lima derajat mulut kearah pipi kiri dan menatap bagian belakang helm uwok  tak percaya.


HANDUK ASING
“sepi banget, pada kemana mah??”
“yah udah pada brangkat lah, gimna si kamu?” si mamah jawab sambil mondar-mandir
“ow, yowis mandi ah aku, eh tapi kok handuk aku ga ada dijemuran atas mah? Dicuci ya? Tapi Bukannya baru dicuci kemaren?”
“ada, udah kering juga kok”
“ada dimana?? Handuk aku yang warna pink mah..
“iya itu kan sebelum dicuci warnanya pink, nah pas abis direndem brubah deh jadi putih (maksudnya setengah putih setengah ga jelas), biar kliatan bersih gitu, lagian ga Cuma handuk kamu kok, handuk uwok sama handuk papah juga jadi putih (maksudnya setengah putih setengah ga jelas), biar sekeluarga kita kompak jadi handuknya mamah jadiin warna putih (maksudnya setengah putih setengah ga jelas) semua, tapi yang penting kan itu tetep handuk kamu, Cuma beda warna” mamah menjelaskan dengan suara datar dan tanpa beban
“waw”


KETAWA SESEGUKAN
-Ini kajadiannya pas kita baru selesai menangis tersedu sedu karna suatu hal-
“no lo kan belum makan?” sesegukan si uthe nyuruh saya makan
“yaudah ayo” saya jawab dengan sesegukannya yang ga kalah kenceng”
“kalian ga malu kekantin dengan mata sembab begitu??” itu semua orang berusaha keras mencegah kita. tapi maaf tekat kita udah bulat untuk makan dikantin, jadi kita jalan kekantin masih dengan mata sembab, tapi disaat sedang menikmati sesegukan karna lagi merasa sedih banget hari itu, tiba-tiba mata saya dan mata uthe, saya yakin, ga berkedip pas ada yang lewat depan mua pastinya ….
“yammpun!! ganteng banget lagi” (nada suara yang dipakai seperti orang yang menyesal melihat sesuatu, padahal kalau bisa teriak saya akan teriak sekencang-kencangnya)
abis saya keceplosan ngomong begitu, si uthe malah ketawa cekikikan,
“hihi iya ya no, kok gw ga pernah liat tuh cowo lucu di sini!! kok gw baru liat ya no!!”  kiraiin ketawa ngeledek, taunya sama aja
“kayanya dia bukan satu fakultas deh the sama kita” Sambil cekikikan trus ngelap sisa-sisa air mata
“kayaknya no”

Ket:
Uwok : buat kamu-kamu semua yang udah baca SERI yang pertama pasti tau siapa uwok, yak benar.. uwok itu ade saya yang nyebelin.
Wawa : nah si wawa juga udah ada di SERI yang pertama, dia adalah cewe cerewet berumur 3tahun
Uthe   : ini si butet, salah satu dari 10rb orang sahabat saya dikampus.aahah
No   : itu maksudnya parno, panggilan saya dikampus, karna katanya saya orangnya parnoan.

Wassalam kepada kamu-kamu semua



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar